Tangerang (ARSIP DUNIA) – Akademisi dari Institut Teknologi Bandung Dr. Ir, Agus Purwadi, M.T., mengatakan kesiapan ekosistem kendaraan listrik (EV) di Indonesia perlu disoroti dari dari sisi regulasi, energi, disposal atau limbah serta aspek keamanan.

Agus mengatakan bahwa kesiapan ekosistem menjadi kunci utama bagaimana elektrifikasi otomotif di Indonesia lebih gampang diterima oleh masyarakat, dan cenderung menunjukkan peningkatan minat.

“Transisi kendaraan ICE (mesin pembakaran internal, kendaraan berbahan bakar bensin) menuju kendaraan listrik di Indonesia akan berdampak besar ke aspek lainnya termasuk kesehatan, emisi karbon, dan lainnya. Minat di Indonesia sendiri, per 19 Juli 2022, sudah terjual sebanyak 21.987 unit kendaraan listrik,” kata Agus kepada pewarta pada Senin.

Dalam pembahasan awal, disebutkan bahwa jumlah kepemilikan kendaraan bermotor di Indonesia masih sangat rendah, yaitu 99 mobil dalam jumlah 1.000 penduduk. Namun, saat ini mayoritas masih didominasi oleh penggunaan kendaraan dengan mesin pembakaran internal (ICE). Sementara, untuk kendaraan dengan sistem elektrifikasi berbasis baterai, masih belum ada 0,1 persen.

Lebih lanjut, Agus mengatakan bahwa elektrifikasi di sektor otomotif pun akan terpengaruh dari kebijakan pemerintah. Bukan hanya untuk penggunaan di kota-kota besar, namun juga untuk penggunaan di seluruh Indonesia.

Menurut Agus, hal ini akan menentukan bagaimana masyarakat bisa menerima kendaraan tipe baterai ini dengan cepat atau tidak.

“Saya melihat bahwa industri yang paling cepat menangkap dan beradaptasi dengan perubahan adalah industri otomotif. Kalau bisa dibilang, industrinya punya inisiatif tersendiri agar adaptasi ke kendaraan yang lebih ramah lingkungan itu lebih cepat,” papar Agus.

“Memang, kendaraan tidak ada yang benar-benar terbebas dari emisi gas buang, tapi dari sisi persentase yang ada, ya kita bisa bilang energi yang digunakan adalah energi terbarukan. Tinggal bagaimana pemerintah memberikan regulasi yang tepat dan menguntungkan bukan hanya dari sisi industri, namun juga lebih jauh ke masyarakat,” imbuhnya.

Baca juga: Transisi menuju EV harus diimbangi kesiapan manufaktur

Baca juga: Mengenal dua varian Wuling Air EV dan layanan purnajualnya

Baca juga: Isuzu pamerkan Elf EV pertama kalinya di GIIAS 2022

Pewarta:
Editor: Alviansyah Pasaribu
Copyright © ARSIP DUNIA 2022

By pass

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *