Anies sebut tidak bisa tampung semua permohonan mutasi ASN dari pusat



secara jumlah sudah sangat cukup jadi jangan jadi beban bagi warga Jakarta

Jakarta (ARSIP DUNIA) – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan tidak bisa menampung semua permohonan mutasi  Aparatur Sipil Negara (ASN) dari kementerian dan lembaga di tingkat pusat ke Pemprov DKI Jakarta.

Anies mengatakan  mutasi harus melalui serangkaian prosedur menanggapi adanya ASN yang berharap bisa mutasi ke Pemprov DKI Jakarta karena tak ingin pindah ke Ibu Kota Negara baru di Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur.

“Kalau terkait mutasi itu ada prosedurnya tapi kami di DKI Jakarta secara jumlah sudah sangat cukup jadi jangan jadi beban bagi warga Jakarta,” kata Anies Baswedan di Rawamangun, Jakarta, Rabu.

Sebelumnya Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi (Menpan RB) Tjahjo Kumolo mengatakan ASN yang nanti diputuskan pindah ke IKN baru tidak boleh menolak.

“ASN tidak bisa minta pindah ke daerah dengan alasan tidak mau pindah ke ibu kota baru. Walaupun sekarang belum diputuskan berapa yang akan dipindah dari kementerian/lembaga pusat, tapi jika sudah diputuskan maka hukumnya adalah wajib,” kata Tjahjo.

Tjahjo mengatakan, saat ini Kemenpan RB masih mematangkan skenario pemindahan ASN ke IKN Nusantara.

Dia mengungkapkan bahwa Kemenpan RB tengah membahas hal ini dengan kementerian/lembaga yang jadi prioritas pindah ke IKN.

Baca juga: TNI AD rencana bentuk satuan setingkat Kodim di IKN

Baca juga: Proyeksi MRT Jakarta setelah IKN pindah

Baca juga: Kepala BIN yakin pemindahan IKN jadikan Indonesia bangsa kuat dan maju

Pewarta: Yogi Rachman
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ARSIP DUNIA 2022

By pass

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.