Kami terus mendorong perusahaan agar tidak menunggu besar untuk going public, tapi menjadi besar dengan go public

Jakarta (ARSIP DUNIA) – Bursa Efek Indonesia (BEI) menyebutkan pada akhir pekan ini jumlah perusahaan tercatat di bursa akan mencapai 800 perusahaan seiring dengan tetap tingginya minat perusahaan menghimpun dana di pasar modal pada tahun ini.

“Pencatatan saham perusahaan ke-800 ini adalah sebuah milestone baru bagi BEI. Hal ini sejalan dengan cita-cita kami untuk terus hadir dan menjadi mitra pilihan bagi perusahaan-perusahaan untuk bertumbuh melalui pasar modal,” kata Direktur Penilaian Perusahaan BEI I Gede Nyoman Yetna dalam keterangan di Jakarta, Kamis.

Menurut Nyoman, keberhasilan pencapaian peningkatan jumlah perusahaan tercatat yang tinggi didorong antara lain oleh program dan kebijakan bursa dalam memberikan sosialisasi kepada calon perusahaan tercatat secara masif ke seluruh penjuru Indonesia.

“Sepanjang tahun 2021, bursa telah melakukan 472 one-on-one meeting dengan 363 perusahaan dan 75 workshop go public di seluruh Indonesia. Guna memudahkan calon perusahaan tercatat, bursa juga telah menyediakan platform e-registration yang memudahkan proses penyampaian dokumen sehingga lebih efisien,” ujar Nyoman.

Nyoman mengatakan, BEI juga senantiasa adaptif dengan melakukan pembaharuan Peraturan Bursa Nomor I-A guna merespons perkembangan bisnis yang sangat dinamis.

Peraturan Bursa Nomor I-A yang telah terbit pada akhir 2021 lalu memberikan opsi kriteria pencatatan di papan pengembangan dan papan utama yang lebih luas, sehingga diharapkan dapat mengakomodasikan seluruh karakteristik perusahaan dengan tetap memperhatikan kualitas perusahaan tercatat.

“Hal tersebut menjadikan pasar modal Indonesia menjadi tempat yang ramah bagi seluruh sektor perusahaan tanpa terkecuali sektor teknologi. Saat ini, telah terdapat dua tech giant companies di Indonesia yang berhasil mencatatkan sahamnya di BEI dan bahkan salah satunya menjadi perusahaan decacorn terbesar di bursa ASEAN,” kata Nyoman.

Nyoman berharap, pasar modal Indonesia dapat terus tumbuh berkembang dan bersinergi dengan berbagai pemangku kepentingan yang ada untuk mewujudkan pasar yang teratur, wajar, dan efisien, sehingga perusahaan yang tercatat tidak hanya memperoleh pendanaan setelah penawaran umum, namun terus menjaga kelangsungan hidup atau going concern serta tumbuh berkembang untuk mendorong perekonomian Indonesia.

“Kami terus mendorong perusahaan agar tidak menunggu besar untuk going public, tapi menjadi besar dengan go public,” ujar Nyoman.

Sebelumnya, pada 2021, pasar modal Indonesia mencatatkan rekor nilai penggalangan dana tertinggi melalui penawaran umum perdana saham di kawasan ASEAN dengan total nilai penggalangan dana sebesar Rp62,5 triliun. Tidak hanya itu, BEI juga menjadi bursa paling aktif di ASEAN dengan pencatatan saham baru terbanyak selama empat tahun berturut-turut.

Sepanjang periode 2020 hingga 2021, terdapat 105 perusahaan tercatat baru di BEI, lebih tinggi dibandingkan Thailand (64 perusahaan tercatat baru), Malaysia (47 perusahaan tercatat baru), Vietnam (46 perusahaan tercatat baru), Filipina (9 perusahaan tercatat baru), dan Singapura (11 perusahaan tercatat baru).

Baca juga: IHSG ditutup menguat, meski tertekan sepanjang perdagangan hari ini

Baca juga: BEI tetap optimistis IHSG tahun ini bertumbuh meski ada perlambatan

Baca juga: BEI optimistis jumlah perusahaan IPO pada 2022 lampaui tahun lalu

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ARSIP DUNIA 2022

By pass

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.