Kami percaya mereka, tetapi mereka tidak pernah memenuhi komitmen mereka

Jakarta (ARSIP DUNIA) – Rusia sangat menentang ekspansi Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) di Eropa dan aliansi tersebut telah melanggar janjinya untuk tidak melakukan perluasan, kata Duta Besar Rusia untuk Indonesia Lyudmila Vorobieva.

“Barat berusaha mengalihkan perhatian masyarakat internasional dari ancaman nyata keamanan yang ada, dan salah satu ancaman keamanan ini di Eropa tentu saja adalah perluasan NATO,” kata Dubes Vorobieva dalam wawancara khusus dengan ARSIP DUNIA pada Jumat.

Menurut Vorobieva, setelah runtuhnya Uni Soviet pada 1991, negara-negara Barat berjanji kepada Rusia untuk tidak memperluas NATO, khususnya ke wilayah Eropa timur.

Baca juga: Dubes: Rusia tidak punya niat serang Ukraina

“Kami percaya mereka, tetapi mereka tidak pernah memenuhi komitmen mereka. Antara 1999 hingga 2020 ada lima putaran ekspansi NATO. Bagaimana kami tidak merasa terancam?,” ujarnya.

Dia menambahkan bahwa Rusia juga sangat menentang dan khawatir tentang situasi di mana para anggota NATO membangun kekuatan militer di perbatasan-perbatasan Rusia.

“Kami sangat menentangnya karena NATO membawa infrastruktur militer mereka di dekat perbatasan Rusia,” ujarnya.

“Bukan Rusia yang membawa misilnya ke perbatasan Amerika Serikat. Kami tidak mencoba untuk menempatkan infrastruktur militer kami di dekat perbatasan Kanada atau Meksiko. Tetapi AS dan NATO yang mencoba membawa infrastruktur militer mereka ke perbatasan Rusia, dan tentu saja, kami mengkhawatirkan keamanan kami,” ucapnya.

Baca juga: Dubes Rusia: Masyarakat Ukraina adalah saudara kami

Itulah sebabnya, lanjut Vorobieva, Rusia meminta kepada Barat agar kedua belah pihak dapat membuat suatu perjanjian tertulis untuk keamanan bersama.

“Inilah sebabnya kami meminta dari pihak Barat agar kami memiliki jaminan tertulis atas keamanan kami,” kata Dubes Rusia itu.

Vorobieva juga menyampaikan bahwa Rusia telah dan selalu siap untuk berdialog dan berkonsultasi dengan pihak Barat.

“Kami sudah melakukan konsultasi dan pembicaraan dengan banyak pemimpin Eropa yang mengunjungi Rusia. Mereka bertemu dengan Presiden Putin. Beberapa menteri luar negeri (negara Eropa) bertemu dengan Menlu Rusia Sergei Lavrov. Jika ini bukan upaya diplomatik, lalu apa? Kami sudah menerima semua pihak, kami tidak memiliki agenda tersembunyi selama pembicaraan ini. Dan Barat tampaknya memilikinya,” katanya.

Baca juga: Rusia harap presidensi G20 RI hasilkan inisiatif yang menyatukan

Baca juga: Rusia ingin jadi mitra strategis Indonesia: Duta besar

Pewarta: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ARSIP DUNIA 2022

By pass

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *