Jakarta (ARSIP DUNIA) – Ponsel, mobil, dan barang-barang konsumen lainnya tidak tunduk pada pembatasan besar-besaran Amerika Serikat (AS) atas ekspor ke Rusia, kata kementerian perdagangan Korea Selatan, dikutip Yonhap, Kamis.

Pekan lalu, pemerintah AS mengumumkan Aturan Produk Asing Langsung (FDPR) untuk “seluruh Rusia” sebagai bagian dari kontrol ekspornya untuk memblokir akses Rusia ke produk teknologi tinggi global dan barang-barang utama lainnya, seperti semikonduktor, selama invasi Rusia. dari Ukraina.

Langkah tersebut meminta perusahaan untuk menerima lisensi dari AS untuk barang-barang terkait teknologi yang menggunakan teknologi AS sebelum mereka dapat dikirim ke Rusia, yang dikhawatirkan akan mempengaruhi eksportir utama Korea Selatan, karena mereka menggunakan teknologi dan perangkat lunak AS.

Selama pertemuan tingkat kerja antara Seoul dan Washington yang diadakan pada Selasa, Departemen Perdagangan AS mengonfirmasi bahwa telepon pintar, mobil, mesin cuci, dan barang-barang konsumen lainnya adalah pengecualian dari aturan FDP selama mereka tidak dikirim ke pengguna yang berhubungan dengan militer, Kementerian Korea Selatan Perdagangan, Industri dan Energi mengatakan.

Perusahaan Korea Selatan juga bisa mendapatkan persetujuan untuk rencana pengiriman ke pabrik mereka di Rusia melalui pemeriksaan kasus per kasus AS, menurut kementerian.

Korea Selatan berusaha untuk menerima pengecualian dari aturan FDP, karena tidak termasuk dalam daftar pengecualian 32 negara AS.

Baca juga: Pabrikan Jepang yang hentikan penjualan di Rusia

Baca juga: Daftar pabrikan otomotif yang terdampak konflik Rusia-Ukraina

Baca juga: Toyota tangguhkan operasi pabrik Jepang setelah dugaan serangan siber

Pewarta:
Editor: Alviansyah Pasaribu
Copyright © ARSIP DUNIA 2022

By pass

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.