Dengan semua mata tertuju pada pertemuan G20, sebenarnya ada “G” lain yang juga harus kita perhatikan, yaitu teknologi 5G

Jakarta (ARSIP DUNIA) – Selama beberapa tahun terakhir, transformasi digital menjadi daya tarik tersendiri. Bahkan, ketika pandemi merebak, muncul pertanyaan: Apakah momentum bagi transformasi digital akan terus berlanjut atau justru terhenti, seperti yang terjadi pada banyak industri lain?

Sekarang, tanpa keraguan jawaban atas pertanyaan itu adalah bahwa transformasi digital tidak hanya terus berlanjut, tetapi justru mempercepat serta membantu banyak industri dan bisnis mengubah cara mereka beroperasi secara fundamental sehingga mereka mampu bertahan dan tumbuh, terutama ketika sebagian besar aktivitas telah bergeser secara daring.

Namun demikian, laju transformasi digital perlu ditopang oleh beberapa teknologi. Termasuk juga diperlukan upaya yang terkoordinasi secara internasional yang meletakkan fondasi bagi adopsi teknologi secara lebih luas.

Tahun ini, Presidensi G20 jatuh di pundak Indonesia. Sebagai salah satu pertemuan penting global saat ini, G20 menyatukan setidaknya 20 negara dengan PDB terbesar di dunia untuk menyelaraskan prioritas, tujuan, dan misi – dengan harapan bahwa, bersama-sama, kemajuan dan kemakmuran dapat dicapai.

“Recover Together, Recover Stronger” menjadi pesan utama KTT, dengan tiga isu prioritas yang diusung: Transformasi Digital, Transisi Energi Berkelanjutan, dan Arsitektur Kesehatan Global.

Baca juga: Huawei hadirkan produk “Smart Office” jelang MWC 2022

Sehubungan dengan hal tersebut, Kementerian Komunikasi dan Informatika selaku ketua Pokja Ekonomi Digital di G20 akan memberikan penekanan pada tiga strategi: pemulihan dan konektivitas pasca-COVID-19, keterampilan dan literasi digital lintas sektoral, dan aliran data lintas perbatasan yang terpercaya.

Dengan semua mata tertuju pada pertemuan G20, sebenarnya ada “G” lain yang juga harus kita perhatikan, yaitu teknologi 5G.

Teknologi 5G adalah poin yang sangat menonjol ketika kita berbicara tentang G20 tahun ini. 5G dapat membantu mencapai tujuan transformasi ekonomi, energi terbarukan, dan penatalaksanaan kesehatan yang inklusif.

Di panggung global, teknologi 5G telah diterapkan secara luas di berbagai sektor dan industri dengan banyak use cases yang tengah dieksplorasi dan dikembangkan agar dapat berkontribusi lebih banyak terhadap komunitas digital.

Sayangnya, di Indonesia, teknologi tersebut belum dioptimalkan dalam skala yang seharusnya. Peluncuran dan penerapan komersial 5G pada tahun lalu dapat menjadi awal yang baik bagi pengembangan teknologi 5G untuk bergerak maju dan mendorong transformasi digital.

KTT G20 adalah kesempatan yang baik untuk mengeksplorasi potensi 5G dan bagaimana hal itu dapat dimanfaatkan untuk mengatasi banyak tantangan dan bahkan mengantisipasi potensi ancaman. Mari kita lihat bagaimana 5G dapat berkontribusi dan membantu mengatasi setiap masalah prioritas G20.

Baca juga: Huawei dukung penguatan keamanan siber proteksi ekosistem digital

5G sentuh tiga masalah prioritas

Bisa dikatakan tahun 2022 merupakan tahun bagi teknologi 5G. Tahun ini, kita akan menyaksikan fokus negara dalam mempercepat penyebaran pita lebar 5G, sebagian berkat manajemen spektrum yang jauh lebih baik. Peta jalan spektrum telah ditetapkan dalam rencana lelang 2022 di 700 MHz dan 26 GHz tahun ini, sementara yang akan datang adalah lelang 3,5 GHz, yang dijadwalkan pada 2023.

Karena konektivitas berbasis serat masih menunjukkan penetrasi yang rendah, pemerintah telah mendorong pencapaian 5G experience yang sesungguhnya melalui optimalisasi pemanfaatan jaringan berbasis serat fiber, melalui skema berbagi infrastruktur di antara para operator serta mendukung pemerintah daerah dalam penerbitan izin yang lebih mudah bagi sebaran proses penyebaran jaringan.

Saat ini, model bisnis untuk kasus penggunaan 5G tengah dikaji mengingat tingginya permintaan dari kota, industri, dan konsumen sehingga menciptakan momentum untuk mempercepat transformasi ekonomi digital di Indonesia. Belum lagi, di depan mata ada mega proyek Ibu Kota Baru Indonesia yang memerlukan dukungan konektivitas berkecepatan tinggi serta kota cerdas yang siap diintegrasikan pada tahun 2024. Sungguh, waktunya sudah matang untuk melakukan transformasi digital.

Transformasi digital harus adil. Artinya, transformasi haruslah berdampak pada setiap orang, setiap bisnis, dan setiap sektor. Dalam bisnis dan perdagangan, transformasi digital berbasis 5G akan membantu bisnis berakselerasi dengan cepat.

Pemulihan dan peningkatan konektivitas pasca-pandemi COVID-19 adalah salah satu tujuan dalam transformasi digital Indonesia bagi tumbuhnya perekonomian. 5G membuka peluang besar di sisi ini. 5G menjanjikan peningkatan bandwidth, keandalan, dan latensi yang rendah. 5G akan mendorong bisnis untuk pulih sepenuhnya melalui pemanfaatan kemampuan teknologi berbasis data canggih seperti IoT, kecerdasan artifisial (AI), cloud, dan machine learning.

Selain itu, 5G juga dapat memberikan dorongan yang diperlukan bagi Indonesia – dan dunia – untuk terus maju bersama dalam menghasilkan konektivitas yang diperlukan untuk pembangunan ekonomi.

Baca juga: Menuju ruang siber yang lebih aman dengan Product Security Baseline

Perubahan iklim adalah tantangan lain yang dapat diatasi dengan 5G. Di tengah pandemi seperti sekarang ini, perubahan iklim menjadi salah satu tantangan besar lain. Untuk dapat membalikkan keadaan dunia, tentu bukanlah hal yang mudah.

Namun, teknologi dapat menjadi salah satu faktor untuk memastikan keberhasilan dalam menerapkan keberlanjutan dan memerangi perubahan iklim. Di Indonesia, pengembangan ekonomi hijau tetap menjadi prioritas nasional untuk mencapai nol emisi karbon melalui inisiatif berbasis teknologi.

Seperti yang dibahas sebelumnya dalam laporan SMART 2020 oleh International Telecommunication Union (ITU), implementasi 5G di semua teknologi informasi dan komunikasi (TIK) akan mampu mengurangi 15 persen dari semua emisi global berkat perubahan perilaku dan perbaikan proses kerja di berbagai industri vertikal yang didukung oleh jaringan 5G yang berkapasitas tinggi, ubiquitous, serta berlatensi rendah. Teknologi hijau dan rendah karbon yang didukung oleh 5G pasti akan menjadi pendorong baru untuk pembangunan berkelanjutan.

Secara jangka panjang, seluruh sektor publik dan swasta perlu menjadikan keberlanjutan sebagai prioritas mereka; untuk mencapai hal ini, mereka harus memiliki pengetahuan mendalam tentang teknologi apa yang harus diterapkan.

Pandemi ini secara khusus juga mendorong penyedia layanan kesehatan untuk berinovasi. Namun, infrastruktur kesehatan global saat ini terfragmentasi, ditandai dengan perbedaan besar antarnegara — dan bahkan di dalam negara yang sama — dan ini hanya diperburuk oleh pandemi.

Teknologi 5G, dengan kecepatan dan keandalannya yang tinggi, memungkinkan untuk mendemokratisasikan perawatan kesehatan dengan telemedicine dan bahkan use case yang cukup revolusioner seperti operasi medis secara jarak jauh.

Seorang pasien di pinggiran dan daerah terpencil dapat memperoleh akses perawatan medis yang sama dengan mereka yang tinggal di kota-kota besar. Di era digital, kami membayangkan ini dapat diperkuat pada skala yang jauh lebih besar, jauh lebih luas, dalam rangka membantu negara-negara yang sangat membutuhkan infrastruktur perawatan kesehatan yang berkualitas.

Baca juga: Huawei perkuat kerja sama dengan BRIN untuk dukung Stranas AI

Ada beberapa contoh yang terjadi. Selama masa pandemi, Huawei juga telah menyediakan teknologi cloud, AI, dan analytics ke rumah sakit termasuk Pertamedika dan RSPAD Gatot Soebroto untuk membantu mempercepat diagnosis COVID-19 dengan akurasi yang lebih tinggi.

Tidak hanya di Indonesia, Huawei juga bekerja sama dengan rumah sakit terbesar di Thailand, Siriraj Hospital, untuk menyediakan perawatan kesehatan yang lebih cerdas – termasuk perawatan kesehatan jarak jauh, pencitraan dan analitik cerdas, dan kendaraan otonom untuk mengurangi beban kerja tenaga medis serta risiko infeksi COVID.

Dengan demikian, negara-negara seperti Indonesia dan Thailand dapat memimpin dengan memberi contoh dan berbagi kisah sukses dan praktik terbaik ini di seluruh dunia yang akan, seperti yang kita pelajari melalui pandemi, mengoordinasikan infrastruktur kesehatan global untuk bergerak dan mengatasi ancaman kesehatan di masa depan secara bersamaan, bukan sebagai upaya secara individual.

Komitmen Huawei melalui ‘I Do’ Huawei

Huawei dikenal karena komitmen kuatnya — baik di sisi teknologi, maupun di sisi manusia. Di Indonesia, komitmen kami sebut dengan semboyan “I Do”, menandakan preferensi kami untuk tindakan nyata dengan dampak nyata. Pilar ini terdiri dari 4 fokus: “I Do Create” dan “I Do Collaborate” mewakili nilai-nilai kami sebagai penyedia teknologi dan bagian ekosistem TIK Indonesia, sementara “I Do Contribute” dan “I Do Care” menunjukkan keterlibatan kami tidak hanya sebagai perusahaan swasta, tetapi juga sebagai kontributor bagi kepentingan sosial.

Melalui empat komitmen itu, kami bertekad untuk menciptakan warisan berharga – yaitu sebagai enabler bagi digitalisasi Indonesia.

Melalui “I Do Create,” kami berkomitmen untuk mengembangkan solusi tercanggih di bidang TIK dan energi terbarukan untuk membantu pemerintah dan bisnis.

Bekerja sama dengan pemerintah, akademisi, industri, komunitas, dan pemangku kepentingan lainnya, kami terus berbagi pengalaman, pembelajaran, dan praktik terbaik, termasuk yang berkaitan dengan standar keamanan dan verifikasi global, serta product security baseline Huawei, untuk membantu meningkatkan pengetahuan para pemangku kepentingan kami di Indonesia.

Baca juga: Huawei dukung Indonesia jadi poros maritim dunia lewat Smart Maritime

Perubahan positif ke arah 5G hanya dapat terjadi jika kita memiliki pengetahuan yang tepat. Karena kami telah memulai penelitian kami tentang konektivitas 5G sejak awal tahun 2009, maka kami sungguh tengah menguasai pengetahuan mengenai teknologi ini.

Sebagai bagian dari industri TIK, kami tidak puas hanya menjadi penyedia solusi. Masih banyak yang bisa kita sumbangkan, untuk Indonesia dan dunia. Ekosistem teknologi yang berkelanjutan berarti mempersiapkan sumber daya manusia yang dibutuhkan untuk melanjutkan kemajuan ini dengan baik ke masa depan, beberapa dekade dari sekarang.

Sejak diresmikan pada akhir 2020, target Huawei adalah menyiapkan total 100 ribu talenta digital selama 5 tahun. Hanya dalam 14 bulan, menjelang akhir tahun 2021, Huawei Indonesia telah melatih lebih dari 52 ribu talenta digital, atau setara dengan lebih dari setengah target 5 tahunannya. Itulah kontribusi yang ingin kami berikan melalui komitmen kami “I Do Contribute.”

Yang terakhir melalui “I Do Care,” kami hendak berkontribusi bagi masyarakat. Melalui komitmen ini, kami menjadi satu dengan komunitas dan budaya Indonesia. Setiap tahun, Huawei menyelenggarakan acara amal selama bulan puasa Ramadhan dan Idul Adha untuk berkontribusi kepada mereka yang membutuhkan, seperti panti asuhan di 15 kota di Indonesia.

Inisiatif itu selalu melibatkan 2.000 karyawan Huawei di 4 wilayah kerja yang kebanyakan adalah warga negara Indonesia. Komitmen ini dilandasi oleh keyakinan bahwa kita ada di Indonesia, untuk Indonesia dan untuk Indonesia.

Mengingat Presidensi Indonesia pada KTT G20 2022, kami siap untuk membantu dan menawarkan lebih banyak dukungan, memastikan keberhasilan KTT bagi Indonesia dan dunia.

Baca juga: Huawei ikut dorong penguatan ekosistem investasi dan LCS Indonesia

Dari Indonesia bagi Dunia: Arti Presidensi G20 2022

G20 merupakan wadah peleburan penting antara apa yang disebut ‘negara-negara utara ‘ dan ‘negara-negara selatan’ – masing-masing membagi dunia menjadi bagian yang maju dan bagian dunia berkembang.

Peleburan itu penting agar negara-negara berkembang, seperti Indonesia, juga memiliki pengalaman yang dapat disumbangkan bagi dunia. Khususnya dalam 5G, Indonesia dapat mendorong perluasan adopsi 5G kepada negara anggota G20 dan akhirnya ke seluruh penjuru dunia.

Kombinasi transformasi ekonomi digital yang ditopang teknologi 5G, ditambah dengan pengembangan energi hijau, menghadirkan peluang besar bagi dunia kita di masa depan.

KTT tinggal 8 bulan lagi. Huawei berharap agar gelaran G20 sukses dengan Indonesia sebagai tuan rumah tahun ini, dan menghasilkan diskusi yang akan bermanfaat dan membawa Indonesia yang sepenuhnya terhubung dan cerdas, lebih baik.

Baca juga: Huawei hadirkan solusi baru di MWC untuk akses digital makin inklusif

Baca juga: Huawei ciptakan fondasi TI yang cerdas untuk operator

Baca juga: Mengenal lebih dekat Super Device Smart Office Huawei di MWC 2022

Oleh Jacky Chen, CEO Huawei Indonesia
COPYRIGHT © ARSIP DUNIA 2022

By pass

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.