Kematangan politik seperti itu ditunggu-tunggu oleh semua orang

Kuala Lumpur (ARSIP DUNIA) – Raja Malaysia Sultan Abdullah Sultan Ahmad Shah memuji stabilitas politik di negara ini berkat nota kesepahaman (MoU) yang ditandatangani antara pemerintah federal dan pihak oposisi.

Sultan Abdullah mengemukakan hal itu pada sambutan pembukaan sidang pertama sesi kelima DPR di Kuala Lumpur, Senin.

Dia menyarankan agar anggota parlemen berhenti berpolitik siang dan malam dan fokus pada isu-isu yang mempengaruhi rakyat.

Pihaknya sangat senang dan berterima kasih atas stabilitas politik menyusul kerja sama bi-partisan melalui MoU transformasi dan stabilitas politik yang ditandatangani antara pemerintah dan oposisi.

Baca juga: Sembilan warga Malaysia dievakuasi dari Ukraina

“Alhamdulillah, saat ini iklim politik lebih stabil untuk menyukseskan agenda pembangunan bangsa untuk kemaslahatan umat dan masa depan bangsa.”

Sebagai hasil dari perjanjian ini, ujar dia, amandemen Konstitusi Federal terkait dengan Perjanjian Malaysia 1963 berhasil disetujui oleh lebih dari dua pertiga anggota Dewan Rakyat dan Dewan Negara Desember lalu.

“Kematangan politik seperti itu ditunggu-tunggu oleh semua orang. RUU tersebut memberikan pengakuan terhadap tuntutan dan status khusus Sabah dan Sarawak setelah bergabung dengan Malaysia dalam Konstitusi Federal, sejalan dengan ketentuan MA63 (RUU untuk mengamandemen konstitusi terkait dengan Perjanjian Malaysia 1963), sehingga memperkuat posisi mereka di Federasi Malaysia,” katanya.

Malaysia pada 12 Maret 2022 akan melaksanakan Pemilu Negara Bagian (PRN) Johor Bahru untuk memilih anggota Dewan Undangan Negeri (DUN) yang telah bubar.

Kendati situasi nasional dalam keadaan stabil para tokoh politik mulai saling bertikai di media.

Pertikaian politik terjadi antara mantan Perdana Menteri Mahathir Mohamad dan mantan Perdana Menteri Muhyiddin Yassin melawan mantan Perdana Menteri Najib Razak.

Kemudian Presiden UMNO, Ahmad Zahid Hamidi melawan Muhyiddin Yassin.

Baca juga: Mahathir kesal orang Melayu masih tertinggal

Baca juga: PM Ismail Sabri: Malaysia prihatin dengan situasi di Ukraina

Pewarta: Agus Setiawan
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ARSIP DUNIA 2022

By pass

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *