Ribuan turis asing dari Bali berlibur ke Lombok Utara



Mataram (ARSIP DUNIA) – Sebanyak 1.600 turis asing datang dari Bali untuk berlibur di kawasan wisata tiga gili Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat, karena aktivitas di Pulau Dewata dihentikan sementara selama Hari Raya Nyepi Tahun Baru Caka 1944.

Ketua Gili Hotels Association (GHA) Lalu Kusnawan, yang dihubungi di Mataram, Kamis, mengatakan para wisatawan asing tersebut datang dari Bali ke kawasan wisata Gili Meno, Air, dan Trawangan (Matra) menggunakan kapal cepat.

“Para wisatawan asing itu mulai berdatangan ke Gili Matra sejak tiga hari sebelum perayaan Hari Raya Nyepi, dan puncaknya pada Rabu (2/3),” katanya.

Dari 1.600 turis asing yang datang, kata dia, sekitar 1.000 orang yang menikmati liburan di Gili Trawangan, sisanya menyebar di Gili Meno, dan Gili Air.

Kusnawan menambahkan, para turis asing tersebut akan berada di tiga gili selama tiga hingga lima hari. Kemudian mereka akan kembali lagi ke Bali setelah aktivitas kembali normal.

“Para pengelola hotel tidak ada yang menawarkan paket Hari Raya Nyepi seperti saat kondisi normal (sebelum COVID-19), jadi murni wisatawan datang menggunakan jasa biro wisata¬†secara online,” ujarnya.

Adanya ribuan wisatawan ke Gili Matra tentu sangat berdampak terhadap seluruh aktivitas pariwisata di Gili Matra yang sepi dari kunjungan wisatawan sejak pandemi COVID-19 melanda seluruh dunia pada 2020.

Selain hotel-hotel, kata Kusnawan, kedatangan tamu asing tersebut juga memberikan keuntungan bagi masyarakat lokal, seperti pedagang warung, penyewaan sepeda, penyewaan alat selam (snorkeling) hingga transportasi tradisional khas Lombok (cidomo).

“Kalau lihat dampak dari Hari Raya Nyepi cukup besar bagi pelaku pariwisata di tiga gili, kalau dibandingkan saat World Superbike (WSBK) Mandalika pada November 2021, tidak ada apa-apanya,” ucapnya pula.

By pass

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.