Kami mengharapkan agar presidensi Indonesia dapat menghasilkan agenda yang menyatukan, karena di dunia kita saat ini, ada pihak-pihak, kekuatan politik, dan negara-negara yang ingin memecah dunia, memberikan garis-garis batas

Jakarta (ARSIP DUNIA) –
Pemerintah Rusia berharap agar presidensi Indonesia di kelompok 20 negara ekonomi terbesar dunia (G20) pada tahun 2022 dapat menghasilkan agenda yang menyatukan negara-negara di dunia dalam berbagai aspek.

“Kami mengharapkan agar presidensi Indonesia dapat menghasilkan agenda yang menyatukan, karena di dunia kita saat ini, ada pihak-pihak, kekuatan politik, dan negara-negara yang ingin memecah dunia, memberikan garis-garis batas,” kata Duta Besar Rusia untuk Indonesia Lyudmila Vorobieva tanpa menyebutkan secara spesifik pihak yang dimaksud, dalam wawancara khusus dengan ARSIP DUNIA di Jakarta, Jumat.

Dalam kesempatan tersebut, dia menegaskan dukungan Rusia bagi Indonesia dalam presidensinya di G20 dan pihaknya melihat bahwa Indonesia berusaha untuk membawa agenda yang menyatukan negara-negara di dunia, salah satunya yakni dengan mengangkat kepentingan negara-negara berkembang sebagai salah satu agenda.

Baca juga: Rusia ingin jadi mitra strategis Indonesia: Duta besar

Vorobieva mengatakan bahwa isu-isu prioritas Indonesia, yakni terkait penguatan arsitektur kesehatan global, transisi menuju ekonomi dan energi hijau, serta transformasi digital merupakan tujuan yang juga diangkat oleh Rusia dan perlu menjadi tujuan global.

“Upaya semacam ini harus dilakukan demi kemaslahatan seluruh umat manusia, bukan hanya untuk kepentingan pihak tertentu saja. Ini yang kami lihat sedang dilakukan Indonesia, jadi ini sangat penting bagi kami dan kami mendukung prioritas-prioritas ini,” paparnya.

Baca juga: AS: Indonesia punya peranan penting atasi krisis Rusia-Ukraina

Selain itu, pihaknya juga berharap agar G20, di bawah presidensi Indonesia, dapat mengajukan inisiatif-inisiatif baru untuk menghadapi semua isu yang tengah dihadapi dunia, terutama terkait penanganan pandemi dan pencegahan pandemi di masa depan serta memfasilitasi transformasi digital.

Dia juga menyoroti Indonesia yang berupaya membawa kepentingan negara berkembang ke G20 ke dalam diskusi isu-isu tersebut dan menyebut bahwa Rusia mendukung upaya itu, karena pandangan semua negara, baik kecil maupun besar atau maju atau berkembang, harus tetap dipertimbangkan.

“Yang kita butuhkan sekarang adalah agenda yang menyatukan guna menjadikan dunia kita tempat yang lebih baik dan lebih stabil,” kata Dubes Vorobieva.

Baca juga: Dubes: Rusia tidak punya niat serang Ukraina

Baca juga: Dubes Rusia: Masyarakat Ukraina adalah saudara kami

Pewarta: Aria Cindyara
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ARSIP DUNIA 2022

By pass

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *