Pasar tidak ingin efek penularan dan lebih banyak negara Eropa yang terkena dampak krisis

Singapura (ARSIP DUNIA) – Ekuitas Asia dan euro merosot pada Jumat sore, setelah berita kebakaran di dekat fasilitas nuklir Ukraina menyusul pertempuran dengan pasukan Rusia meningkatkan kekhawatiran investor tentang eskalasi konflik dan mengirim harga minyak lebih tinggi.

Kebakaran yang terjadi di sebuah gedung pelatihan di dekat pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia, yang terbesar dari jenisnya di Eropa, selama pertempuran sengit antara pasukan Rusia dan Ukraina telah padam, kata pihak berwenang pada Jumat.

Sementara itu telah membantu meredakan beberapa kepanikan awal yang melanda pasar pada pagi hari, investor tetap sangat cemas tentang konflik tersebut.

“Pasar khawatir tentang dampak nuklir. Risikonya adalah ada salah perhitungan atau reaksi berlebihan dan perang berkepanjangan,” kata Vasu Menon, direktur eksekutif strategi investasi di OCBC Bank.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang jatuh sebanyak 1,6 persen menjadi 585,5, level terendah sejak November 2020, membuat kerugian tahun ini menjadi 7,0 persen.

“Pasar tidak ingin efek penularan dan lebih banyak negara Eropa yang terkena dampak krisis,” kata Menon. “Jika investor ingin membeli, mereka harus memiliki selera risiko yang kuat dan jangka panjang.”

Pasar saham di seluruh Asia berada di lautan merah, dengan Jepang berakhir kehilangan 2,2 persen, Korea Selatan jatuh 1,2 persen, China melemah 1,0 persen dan Hong Kong tergelincir 2,5 persen, sementara Australia melemah 0,6 persen.

S&P 500 berjangka turun 0,3 persen dan Nasdaq berjangka turun 0,4 persen, memangkas kerugian tajam dari awal perdagangan. Semalam, Wall Street berakhir lebih rendah karena investor tetap cemas atas krisis Ukraina, sementara kenaikan harga-harga komoditas juga membebani sentimen pasar.

Investor mencari perlindungan di obligasi pemerintah AS yang aman, mengirimkan imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun sebanyak 14 basis poin lebih rendah menjadi 1,7 persen. Mereka kemudian beringsut naik kembali ke 1,79 persen.

Harga minyak juga melonjak pada Jumat setelah berakhir stabil sehari sebelumnya, dengan pasar juga fokus pada apakah produsen OPEC+, termasuk Arab Saudi dan Rusia, akan meningkatkan produksi mulai Januari.

Minyak mentah berjangka Brent untuk Mei naik menjadi 114,23 dolar AS per barel dan terakhir naik 0,5 persen pada 111 dolar AS per barel. Kontrak turun 2,2 persen pada Kamis (3/3/2022).

Di sisi data ekonomi, laporan ketenagakerjaan AS pada Jumat diperkirakan akan menunjukkan pertumbuhan pekerjaan yang kuat, karena gelombang infeksi varian Omicron COVID-19 berkurang secara signifikan.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada Kamis (3/3/2022) mengulangi komentarnya bahwa ia akan mendukung kenaikan seperempat poin persentase dalam suku bunga acuan bank.

Para ekonom mengatakan suku bunga yang lebih tinggi diperlukan untuk menjinakkan inflasi yang tinggi.

“Tindakan tepat waktu dari bank sentral diperlukan untuk menyelesaikan ekspektasi inflasi karena gangguan rantai pasokan dan kenaikan harga energi mendorong inflasi saat ini. Perang telah meningkatkan kekuatan ini,” Bill Evans, kepala ekonom di Westpac, mengatakan dalam sebuah catatan, dikutip dari Reuters.

“Bank-bank sentral memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa ekspektasi inflasi yang tinggi tidak tertanam dalam sistem – mempertaruhkan spiral upah/harga. Terlepas dari ketidakpastian perang, tugas ini tidak boleh dikompromikan,” katanya.

Harga emas juga naik pada Jumat, mengincar kenaikan mingguan terbaik sejak Mei 2021. Emas spot naik tipis 0,1 persen menjadi 1.936,9 dolar AS per ounce.

Di pasar mata uang, euro melemah lebih jauh dan ditetapkan untuk minggu terburuknya terhadap dolar dalam sembilan bulan. Euro turun 0,3 persen menjadi 1,10320 dolar dan diperdagangkan di atas posisi terendah hari itu. Euro telah kehilangan sekitar 1,8 persen minggu ini, yang akan menjadi minggu terburuk euro sejak Juni 2021.

Baca juga: IHSG diperkirakan konsolidasi dibayangi ketegangan di Ukraina

Baca juga: Saham Asia jatuh, tertekan krisis Ukraina dan naiknya harga minyak

Baca juga: Wall Street berakhir jatuh, perang di Ukraina timbulkan ketidakpastian

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ARSIP DUNIA 2022

By pass

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.