Banda Aceh (ARSIP DUNIA) – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno menilai wisata Gampong (desa) Ulee Lheue Banda Aceh telah berhasil menggabungkan nilai sejarah, alam dan budaya.

“Wisata Gampong Ulee Lheue Banda Aceh berhasil gabungkan antara pariwisata berbasis sejarah, alam dan budaya,” kata Sandiaga Uno, di Banda Aceh, Kamis.

Hal itu disampaikan Sandiaga Uno saat meninjau langsung objek wisata Gampong Ulee Lheue Banda Aceh yang masuk dalam 50 besar anugerah desa wisata Indonesia (ADWI) 2022.

“Selamat kepada Gampong Ulee Lheue yang tembus dalam 50 desa wisata terbaik pada anugerah desa wisata Indonesia 2022 dengan kelengkapan alam dan budayanya,” ujarnya.

Sandi mengatakan, wisata Ulee Lheue Banda Aceh juga sangat bagus karena berkaitan dengan peristiwa tsunami 26 Desember 2004 silam, sehingga dapat memberikan sensasi kepada masyarakat pengunjung.

Baca juga: Sandiaga Uno: Pelaku ekonomi kreatif di Aceh Besar mulai berkembang

Karena itu, Sandi mengharapkan semua pihak dapat bersatu padu untuk menjadikan Gampong Ulee Lheue semakin memiliki daya tarik unggulan tersendiri.

“Sehingga nanti semakin banyak lapangan pekerjaan tercipta, dan bisa menghapus kenangan berat (tsunami) menjadi sebuah kebangkitan kita,” katanya.

Dalam kesempatan ini, Sandi juga menegaskan akan selalu memberikan pendampingan serta pelatihan peningkatan wisata melalui kerjasama dengan Astra yang sifatnya berkelanjutan.

“Saya harapkan pola pendampingan, hingga perbantuan pemasaran nanti mudah-mudahan akan berjalan baik, dan media juga harus terus bisa mengawal bagaimana kelanjutannya,” ujar Sandiaga.

 

Pewarta: Rahmat Fajri
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © ARSIP DUNIA 2022

By pass

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.