Kota Mojokerto (ARSIP DUNIA) –

Sekretaris Kementerian Koperasi (Sesmenkop) RI Arif Rahman Hakim mendorong supaya koperasi menerapkan prinsip manajemen modern supaya bisa tumbuh dan berkembang.

 

“Sangat luar biasa, karena KPRI RSUD Kota Mojokerto sudah bisa melayani pinjaman hingga Rp40 juta untuk berbagai keperluan. Itu salah satu indikator bahwa koperasi ini sehat dan bisa berikan manfaat bagi para anggotanya,” katanya saat meninjau Koperasi Pegawai Republik Indonesia RSUD Dr. Wahidin Sudiro Husodo, Kamis, di Surabaya.

 

Ia mengatakan KPRI RSUD Dr. Wahidin Sudiro Husodo bisa tumbuh dan mensejahterakan para pegawainya hingga memiliki aset Rp6 miliar.

 

Ia mengatakan, Kementerian Koperasi saat ini memiliki sejumlah program yang bisa diakses oleh seluruh koperasi se Indonesia, di antaranya program koperasi modern dan program digitalisasi koperasi.

 

“Untuk program koperasi modern kami ingin menjadikan seluruh koperasi menerapkan prinsip-prinsip manajemen modern baik itu dari sisi SDM penerapan pengurus yang menggunakan prinsip manajemen yang benar supaya koperasinya bisa tumbuh dan berkembang,” katanya.

Baca juga: Kemenkop tingkatkan kualitas 75 tenaga pendamping KUMKM

 

Terkait program digitalisasi, Kemenkop memiliki lembaga pengelola dana bergulir untuk memperkuat pembiayaan bagi pelaku koperasi agar memiliki akses yang baik kepada seluruh sumber permodalan.

 

“Kalau butuh suntikan modal untuk tumbuh kembang koperasi silahkan ajukan ke kami. Akan kami bantu dengan bunga yang cukup ringan,” katanya.

 

Sebagai organisasi bisnis, Kemenkop menginginkan agar soko guru perekonomian Indonesia ini bisa tumbuh dan semakin inovatif.

 

“Pengurus harus semangat, harus terus berinovasi supaya memiliki produk yang memang dibutuhkan oleh pelanggannya,” pungkasnya.

 

Wali Kota Mojokerto, Ika Puspitasari mengaku tersanjung dengan kedatangan Sesmenkop.

 

 

“Prinsip-prinsip koperasi yang memegang erat kegotong-royongan ini terbukti ampuh melawan resesi akibat pandemi,” ujarnya.

 

Selama ini, Pemkot Mojokerto melalui Dinas Koperasi, Usaha Kecil Menengah, Perindustrian dan Perdagangan (DiskopUKMperindag) melakukan perubahan revolusioner terhadap metode pembinaan dan pengawasan koperasi sehingga koperasi dapat berdiri sejajar dengan badan hukum lainnya dalam memberikan kontribusi meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan perekonomian Indonesia, khususnya Kota Mojokerto.

 

“Tahun ini Kota Mojokerto merubah metode pembinaan dan pengawasan koperasi melalui Coaching Clinics. Juknisnya sudah disusun menjadi Perwali Pembinaan dan Pengawasan, dengan dibantu aplikasi Klinik KOROENA (Koperasi Roda Ekonomi Indonesia),” katanya.

 

Sebagai informasi, Koperasi milik RSUD Kota Mojokerto ini menjadi koperasi pegawai yang paling sehat dan memiliki aset hingga Rp6 miliar.

 

Selain melayani usaha simpan pinjam untuk para anggotanya, koperasi yang berdiri sejak tahun 1998 ini juga memiliki usaha ritel “Senyum Mart” yang berdiri di dalam kompleks RSU.

 

Dalam kesempatan ini, turut hadir mendampingi Ning Ita, Kepala DiskopUKMperindag Ani Wijaya, serta Kepala Dekopinda Kota Mojokerto Supriyadi Karima Saiful.

Pewarta: Indra Setiawan
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © ARSIP DUNIA 2022

By pass

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.